Jumat, 30 November 2012

"Augmented Reality" Bantu Pelajari Budaya Indonesia


 
 Aditya Panji/KOMPAS.com 
Culture ARhibition, dokumentasi kebudayaan Indonesia dalam teknologi augmented reality (AR)
 
 
JAKARTA, KOMPAS.com - Ada cara unik mendokumentasikan budaya Indonesia. Melalui sebuah aplikasi di perangkat mobile dan lembaran kartu yang mendukung teknologi realitas tertambah atau augmented reality (AR), pengetahuan tentang budaya Indonesia bisa dipelajari secara lebih interaktif.

Produk ini bernama Culture ARhibition, yang dikembangkan oleh Anantarupa Studio dan didukung oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Direktur Anantapura Ivan Chen, memperkenalkan Culture ARhibition di Museum Nasional, Jakarta, Rabu (28/11/2012). Anantapura telah mendokumentasikan kebudayaan 12 provinsi yang ada di Indonesia, meliputi DKI Jakarta, Jawa Barat, dan seluruh provinsi di pulau Sumatera.

Ada pun yang didokumentasikan adalah pakaian adat, rumah adat, senjata, alat musik, hewan khas suatu daerah, tanaman, dan tarian.

Setiap gambar dari benda budaya itu dicetak dalam selembar kartu. Tapi ini bukan kartu sembarangan, ini adalah kartu yang didesain khusus untuk augmented reality.  
 
 
 Aditya Panji/KOMPAS.com 
Kartu-kartu Culture ARhibition

Kartu-kartu ini menjadi objek yang disorot oleh kamera perangkat mobile yang telah dibenamkan aplikasi untuk membaca kode augmented reality. Saat mendemonstrasikan Culture ARhibition, Anantapura Studio menggunakan perangkat smartphone dan tablet berbasis Android. Begitu kamera menyorot kartu-kartu itu, aplikasi akan membaca kartu, lalu memunculkan objek virtual baru dalam lingkungan nyata 3 dimensi, dan secara real-time.

Nah, inilah yang disebut augmented reality atau realitas tertambah. Tak seperti realitas maya yang sepenuhnya menggantikan kenyataan, realitas tertambah sekedar menambahkan atau melengkapi.

 Aditya Panji/KOMPAS.com 
Rumah adat dan pakaian adat di Culture ARhibition

Jika kartu bergambar rumah adat Padang disorot oleh kamera, objek virtual yang muncul di layar perangkat mobile adalah Rumah Gadang yang bisa dilihat secara 3 dimensi. Jika yang disorot adalah gambar pakaian adat, maka akan nampak laki-laki dan perempuan mengenakan pakaian adat daerah tertentu.

Ivan menjelaskan bahwa proyek ini belum rampung. Pihaknya akan menyelesaikan pendokumentasian 34 provinsi pada 2013. Kemudian pada 2014, diharapkan kartu Culture ARhibition sudah bisa didistibusikan secara massal dan aplikasi kamera augmented reality-nya sudah bisa diunduh di toko aplikasi Google Play dan Apple App Store.

 Aditya Panji/KOMPAS.com


Editor: Reza Wahyudi




 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar