Sabtu, 01 Desember 2012

Ngos-ngosan Menuju Kawah Galunggung


Penulis : Ni Luh Made Pertiwi F | Sabtu, 1 Desember 2012 | 10:37 WIB




Kompas Images/Ni Luh Made Pratiwi F-
Kawah Gunung Galunggung, di Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

KOMPAS.com – Ini ibarat olahraga di pagi hari. Ada 620 anak tangga yang harus dihadapi. Belum lagi ini tangga yang begitu curam, sampai-sampai saat di bawah, kepala harus mendongak untuk melihat ujungnya.

Itu pun, saat masih di ujung bawah, ujung atas sebenarnya tak terlihat. Saking tingginya dan saking curamnya. Perjalanan menuju Kawah Galunggung yang berada di Kabupaten Tasikmalaya pertama-tama melalui perjalanan darat dengan mobil selama empat puluh menit dari pusat Kota Tasikmalaya.

Kemudian mobil melewati pegunungan dengan jalan berkelok-kelok. Di sisi jalan penuh dengan pohon-pohon cemara sehingga selintas terasa seperti berada di Eropa. Namun, jalan rusak di beberapa titik pun kembali menyadarkan otak bahwa mobil tengah melaju di Indonesia.

Sampai di persimpangan jalan bertuliskan “Kawasan Wisata Galunggung”, jalan terbagi dua. Ke kiri dan menanjak adalah menuju Kawah Galunggung, sementara di kiri dan menurun menuju Cipanas alias pemandian air panas.

Nah, belokkan mobil ke kiri menuju kawah. Bercapai-capai dahulu menaiki anak tangga. Setelah itu bolehlah relaksasi di pemandian air panas. Gunung Galunggung sendiri berada di Desa Linggajati, Kecamatan Sukaratu. Sekitar 17 kilometer dari Kota Tasikmalaya.

Gunung berapi di ketinggian 2.167 meter tersebut terakhir meletus di tahun 1982. Kawah cantik seperti danau berwarna kehijauan, dulunya begitu menyeramkan karena memuntahkan lahar panas. Tentu ada harga mahal untuk melihat kecantikan itu. Apalagi kalau bukan 620 anak tangga yang harus dihadapi.

Perlu waktu sekitar dua puluh menit untuk mencapai puncak anak tangga. Jangan terburu-buru, setiap saat beristirahatnya. Lalu, balikkan tubuh dan nikmati panorama hijau pepohonan yang asri. Di kala kabut pagi mulai menghilang, perumahan pun terlihat di kejauhan.

Sesampai di puncak, ambilah batu dan lempar ke tengah kawah. Jika berhasil masuk ke dalam kawah, konon apa yang menjadi keinginan dapat terkabul. Ini bukan perkara mudah, akibat gravitasi, batu biasanya meluncur tak sampai kawah dan keburu jatuh.

Puas menikmati kawah, turun kembali di anak tangga yang sama. Tentu saja, menuruni anak tangga lebih mudah daripada menaikinya. Di bawah, warung-warung siap memasakkan mi instan sederhana untuk sarapan pagi Anda.

Editor :I Made Asdhiana
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar